Senin, 19 Januari 2015

Aku ingin menulis untukmu sebanyak2 nya.

Aku ingin menulis kepada mu sebanyak banyaknya. Aku ingin memberi mu kabar apa yang telah terjadi hari ini  kemaren dan yang telah berlalu.
Aku ingin ngomong banyak tentang segala hal.tentang filosopi hingga  kedalaman berfikir. Juga aku ingin ngobrol denganmu sambil ngeteh dan ongkan ongkang kaki. Lalu angin dingin yang berhembus dari sawah sawah itu memberikan kabar. Toh walo kepala kita sudah memutih kita tetap menyanyikan lagu iwan fals itu....lantas kita  akan sama sama tertawa mengingat kita sudah berkepala empat dan kitapun...tertawa keras  sambil berkata bahwa : "Live is began from fourty".

Selasa, 13 Januari 2015

prologue 2015

Januari,
Maka terlampoi sudah tahun kemaren. Hingarnya perayaan pergantian tahun ini, tidak  se ramai tahun lalu. Pesawat yang jatuh itu, mematikan semua penumpang didalamnya. Dari
peristiwa itu di ketahui pula banyak konspirasi . Jadwal yang tiada diadakan, lalu ketika pesawat itu naas.karena jatuh dilaut maka barulah cerita ini terkuak. pertanyaannya.... sudah berapa lama ini terjadi dan siapa saja yang bermain.
Berita gembiranya bensin turun jadi 7600 rupiah,  berita sedihnya harga harga masih tetap melangit.
Tahun kemaren 2014 ibu meninggal setelah muntah darah dan  tidak ada sehari beliau di rumah sakit beliau meninggal. Tahun ini 2015 lebaran akan berbeda karena aku sudah tidak bisa laagi menikmati opor ayam dan sambel krecek buatan ibu yang enak itu.  Jogja tempat aku di besarkanpun makin lama makin asing bagiku.dan kemungkinan besar  idul fitri 2015 aku tidak akan balik kekota itu.
Maka terlampoi sudah tahun kemaren. Hingarnya perayaan pergantian tahun ini, tidak  se ramai tahun lalu. Hujan menorehkan kisah tersendiri  tentang banjar negara , lalu pesawat malaysia yang jatuh itu mengawali proloque  cerita tahun 2015 dengan tetesan airmata. tetapi yang aku tahu happy ending selalu dimulai dari tetesan air mata.tak ada yang pasti seperti hitungan matematika didunia ini. Justru dari ketidak pastian itu aku bisa bergantung pada Tuhan ataupun pada Hantu. Siapa yang bisa memestikan bahwa yang seperti itu harus seperti ini. ataupun yang seperti ini harus begini...siapa yang bisa menjamin? maka biarkan hari ini adalah hari ini. Kemaren sudah sudah berlalu dan hari esok masih misteri...maka jalani dengan gagah berani!

Jumat, 02 Januari 2015

RENDRA DAN RENUNGAN AKHIRNYA

 
RENDRA
 
 
 
Seringkali aku berkata, Ketika semua orang memuji milik-ku Bahwa sesungguhnya ini hanyalah titipan Bahwa mobilku hanyalah titipan-Nya Bahwa rumahku hanyalah titipan-Nya Bahwa hartaku hanyalah titipan-Nya Bahwa putraku hanyalah titipan-Nya Tetapi, mengapa aku tak pernah bertanya: Mengapa Dia menitipkan padaku ??? Untuk apa Dia menitipkan ini padaku ??? Dan kalau bukan milikku, apa yang harus kulakukan untuk milik-Nya itu ??? Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milikku ? Mengapa hatiku justru terasa berat, ketika titipan itu diminta kembali oleh-Nya ? Ketika diminta kembali, kusebut itu sebagai musibah, Kusebut itu sebagai ujian, kusebut itu sebagai petaka, Kusebut itu sebagai panggilan apa saja untuk melukiskan kalau itu adalah derita. Ketika aku berdoa, kuminta titipan yang cocok dengan hawa nafsuku Aku ingin lebih banyak harta, ingin lebih banyak mobil, lebih banyak popularitas, dan kutolak sakit, Kutolak kemiskinan, seolah semua “derita” adalah hukum bagiku Seolah keadilan dan kasih-Nya harus berjalan seperti matematika: Aku rajin beribadah, maka selayaknyalah derita menjauh dariku, dan nikmat dunia kerap menghampiriku. Kuperlakukan Dia seolah mitra dagang, dan bukan kekasih Kuminta Dia membalas “perlakuan baikku”, Dan menolak keputusan-Nya yang tak sesuai keinginanku Gusti, Padahal tiap hari kuucapkan, hidup dan matiku hanya untuk beribadah. “Ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama saja”…..

**********

Aku lemas
Tapi berdaya
Aku tidak sambat rasa sakit
atau gatal

Aku pengin makan tajin
Aku tidak pernah sesak nafas
Tapi tubuhku tidak memuaskan
untuk punya posisi yang ideal dan wajar

Aku pengin membersihkan tubuhku
dari racun kimiawi
Aku ingin kembali pada jalan alam
Aku ingin meningkatkan pengabdian
kepada Allah

Tuhan, aku cinta padamu

Rendra
31 July 2009 *)Puisi ini ditulis oleh W.S. Rendra menjelang kematiannya, yang dituliskannya di atas ranjang Rumah Sakit

Sabtu, 13 Desember 2014

13122014

 

 

"Kamu akan sendiri di sana bersama bintang-bintang sebagai sesuatu yang tidak dimiliki orang-orang. Di salah satu bintang, aku akan hidup. Di salah satu bintang lainnya, aku akan tertawa. Dan sehingga seolah-olah semua bintang tertawa ketika melihat kamu di langit malam. Kamu, cuma kamu, akan menjadi satu-satunya bintang yang terus tersenyum,"

HPYBDY13122014

 

Senin, 01 Desember 2014

You and the Star

 

 


 

"You - you alone will have the stars as no one else has them...In one of the stars I shall be living. In one of them I shall be laughing. And so it will be as if all the stars were laughing, when you look at the sky at night,..You - only you -will have stars that can laugh."


Antoine De Saint-Exupery

Sabtu, 22 November 2014

Desember dan hujan



Desember separuh  jalan lebih. Datangnya hujan sudah jadi keharusan setiap harinyam, sewajarnya kalo dingin menelinap dari kisi kisi cendela. Selimut teman  yang palik asik untuk diajak berkencan dalam kamar. Kalo mau mencari matahari
akan kau dapat kalau pagi tidak hujan. selebihnya adalah kebetulan. Maka jangan heran jika harian kita dikerubungi banyak lalat. 
kalo boleh berharap  pada mu Tuhan. Aku ingin melihat bianglala. Desember sudah separuh jalan lebih.sebentar lagi penanggalan kita  akan berganti rupa.   
 Di pergantian tahun ini seperti tahun tahun yang lalu. Eforia kembang api akan berulang lagi dan lagi....
Tampaknya petir dan gelegar halilintar memberi pertanda musim hujan tahun ini tidak akan segera berskhir cepat. bau kecut jeans kehujanan  juga tengiknya sepatu kebasahan adalah pertanda semangat kita belum memudar. Secangkir kopi, segelas wedang jahe hangat pemberi inspirasi dalam segala keadaan sepantasnya kita harus bertahan... 

 Hujan membuat jenuh selokan selokan. Tanah yang dulu kerontang muntah karena hujan. Cacing itu kekenyangan dalam geliatnya ia  mencari pegangan. Sudah kudengar tentang banjir dan tanah longsor. kau tau berapa banyak yang mati karena musim ini? DItengah harga harga yang melonjak mahal.kali ini kita murah hujan. Murah air. Selalu ada berkah disetiap kejadian. bila kita bersyukur.  

Dengarkan katak katak sawah itu. Sorak sorainya gegap gempita seperti gemuruh geludug meningkahi hujan. Kecipak hujan memicu hasrat  hewani mereka menembangkan nyanyian musim kawin. Shang dewi Sri pun tersenyum .  Shang hyang maruto menghembuskan semilir. Sehingga menerbangkan Rambut panjang dewi welas asih. pantaslah  jikalau  Bethara guru pun ingin menyunting Dewi Pohaci.  

Kecantikan itu telah menghasilkan konspirasi.  racun yang diminumnya adalah obat tidur abadi.
Maka  ketika ruh mu lepas ya dewi.engkau bisa bersaksi bahwa kebajikan yang ditanam akan berbuah berkah kebaikan pula.  Rambut itu berubah menjadi rumput dan bebungaan wangi. Pokok tangan mu pun tumbuh menjadi bambu bambu  tegar. Kaki mu yang jenjang menjadi pohonan jati. Puting susumu pun berubah menjadi buah buah ranum dan manis.  Dari gua garbha mu yang perawan bersemilah tanaman dan jejamuran bertuah. Menjadi obat dari segala sakit.  
Ah ya lalu ...ya pohaci kau terlahir sebagai shinta yang diragukan Kesuciannya...setelah masa  dalam penantian pembebasan. Sebelas tahun keperawanan mu adalah sebuah catatan kunci. Pembebasan pertobatan itu adalah penyucian diri dengan sang hyang agni.  Maka ketika penyerahan diri itu  mejadi totalitas tekad  .engkau tidak perlu  bertanya lagi:" apa itu kematian". Kematian  adalah  pengantar ke hidup selanjutnya yang lebih indah. Bukan kah mati dalam leburan tekad adalah kesadaran  pemikiran kita terlahir dalam   " kemerdekaan".   Maka ketika  jailangkung itu dipanggil maka mantra ini yang kau gumamkan; " Kau datang tidak diundang kau pun pergi tidak ada yang mengantar..." 

Angin itu mengantarkan  semilir yang membawa tawon merah dari bunga kebunga. langit sudah merekah terang. tinggal sisa air yang tertumpah di samping aspal  dan aspal. mendongak kan  kepala diatas angin, Tuhan  kalo boleh berharap aku bisa melihat sang bianglala, Setelah berhenti  marilah melangkah lagi @rawont. E rahmawan. Desember 2014 

fana


Beberapa hari yang lalu saya mendapat pesan terusan WA dari teman akrab SMA. Pesan itu memberitahukan tentang keadaan kesehatan salah satu teman ex SMA 234 yang saat ini sedang meregang sakit karena melawan  kangker. Beritanya adalah kangker tersebut sudah menjalar sampai hati dan paru-parunya. Sayapun jadi teringat dengan keadaan ibu. beliaupun  2 tahun yang lalu juga harus menjalani operasi pengangkatan payudaranya. dan melakukan kemo dan kemo yang berulang-ulang hingga merontokkan rambut putihnya.Nana nama teman saya ini,sekarang terbaring di salah satu RSD di Jogja sudah tidak mau lagi "di apa-apain lagi". Iapun pasrah siap melewati apa yang akan terjadi.

***************

Selama ini saya berusaha mencoba mengerti tentang paparan hidup kehidupan. mencoba pula memahami tentang realita kesadaran dengan iluminasi hayalan tentang kriteria ideal. hidup sebagai manusia adalah keterbelengguan jiwa yang bebas pada jasad yang fana.
Fana adalah keterbatasan akan sesuatu. jasad menua lalu mati berkubang tanah. Sakit,ketersisihan, kesedihan,ketidak pastian,ketergantungan,sebuah "bundling" yang tak bisa dipisahkan.
Dan manusia terbagi dalam dua jenis apabila di bedakan dari kesadaran berpikirnya ;yaitu orang yang awam dan orang yang berilmu  dan berkesadaran.

...........Dados grêbanipun manusa punika namung wontên kalih warni, inggih punika: ngawam kalihan: kas. Nanging tiyang kas punika wontên ingkang sawêg maligi kas, wontên ingkang sampun kawas utawi kawasul kawas. Ingkang dipun wastani saya mindhak kawruhipun punika, saya waspada dhatêng jatining gêsangipun, ing ngriku saya wijang kalihan raganipun, saya bênggang kalihan raganipun, ngantos sampun botên mawi uwas-uwas malih panganggêpipun bilih:<Sêrat Andhaning Gêsang, 18-19 ,Prawiraatmaja,SOLO 1931 DRUKKERIJ & BOEKHANDEL "KALIMASADA">

....jadi jenisnya manusia itu hanya ada dua macam,yaitu :ngawam (awam) dan Kas(kawas dari kata kawaskita =berilmu). Akan tetapi orang kas ada yang baru menginjak Kas ada pula yang sudah Kawasul kawas. Yang sudah di katakan semakin bertambah pengetahuannya (Kawasul kawas )adalah, semakin memperhatikan terhadap kesejatian hidupnya, di situ semakin jelas dengan jasadnya.semakin  berjauhan dengan tubuhnya,Sehingga sudah tidak ada rasa kawatir dalam pemikiran batin.ketika pribadi seseorang sudah bisa membedakan antara wadag dan ruh maka  hal tersebut otomatis  akan tercapai. raga adalah ketidak pastian ia tidak abadi.sebaliknya dengan ruh ,ia bersifat pasti juga abadi.tidak lekang dengan waktu jarak,tidak terjebak dalam bentuk juga kekakuan. berujud tanpa batas dalam harmoni.

raga iku dudu aku, aku iki dudu raga, sakèhing bêbaya iku mung bisa ngênani marang raga, ora bisa ngênani marang aku. Mila tiyang kas punika sabarang lampahipun, sampun sagêd angangge kaol sakèh, inggih punika gadhah kasantosaning sêdya. Purun anglajêngakên tindakipun, sanadyan manggih bêbaya ngantos dumugi ing pêjah dipun têmpuh. Awit ingkang pêjah muhung raganipun, pribadinipun langgêng gêsang waluya maha mulya tanpa kara-kara
<Sêrat Andhaning Gêsang, 19 Prawiraatmaja,SOLO 1931 DRUKKERIJ & BOEKHANDEL "KALIMASADA">
Raga itu bukan saya.Saya bukan raga,dari banyak bahaya itu hanya bisa mengenai raga, tetapi tidak dengan jiwa saya. Maka orang Kas itu  disetiap langkahnya sudah dapat memakai "haul saheh",yaitu mempunyai kesentosaan keinginan. Mau meneruskan langkahnya, walaupun didepan bahaya.walaupun sampai matipun akan di lalui. Bagaimanapun yang mati adalah hanya raganya,ruhnya akan abadi terus  hidup waluya maha mulya tanpa kara-kara.

Dalam pemikiran kesufian" Syeh lemah bang" tersirat di dalam suluknya,Suluk syeh siti jenar,bahwasanya sejatinya kehidupan kita dalam kehidupan kita sekarang adalah kematian. karena kemerdekaan kita terampas dengan terjebak dalam wadag .wadag yang terkungkung dalam keterbatasannnya. Kenyataan adanya surga dan neraka benar adanya. Ia hadir dalam keseharian kehidupan manusia didunia ini.

"Kematian ada dalam hidup, hidup ada dalam mati. Kematian adalah hidup selamanya yang tidak mati, kembali ke tujuan dan hidup langgeng selamanya, dalam hidup ini adalah ada surga dan neraka yang tidak dapat ditolak oleh manusia. Jika manusia masuk surga berarti ia senang, bila manusia bingung, kalut, risih, muak, dan menderita berarti ia masuk neraka. Maka kenikmatan mati tak dapat dihitung.

 Hidup itu bersifat baru dan dilengkapi dengan panca indera. Panca indera ini merupakan barang pinjaman, yang jika sudah diminta oleh yang mempunyai, akan menjadi tanah dan membusuk, hancur lebur bersifat najis. Oleh karena itu panca indera tidak dapat dipakai sebagai pedoman hidup. Demikian pula budi, pikiran, angan-angan dan kesadaran, berasal dari panca indera, tidak dapat dipakai sebagai pegangan hidup. Akal dapat menjadi gila, sedih, bingung, lupa, tidur dan sering kali tidak jujur. Akal itu pula yang siang malam mengajak kita berbuat dengki, bahkan merusak kebahagiaan orang lain. Dengki juga akan menimbulkan kejahatan, kesombongan yang pada akhirnya membawa manusia ke dalam kenistaan dan menodai citranya. Kalau sudah sampai sedemikian parahnya manusia biasanya baru menyesali perbuatannya.

Apakah tidak tahu bahwa penampilan bentuk daging, urat, tulang, dan sumsum busa rusak dan bagaimana cara Anda memperbaikinya. Biarpun bersembahyang seribu kali setiap barinya akhirnya mati juga. Meskipun badan Anda, Anda tutupi akhirnya kena debu juga. Tetapi jika penampilan bentuknya seperti Tuhan, apakah para wali dapat membawa pulang dagingnya, saya rasa tidak dapat. Alam semesta ini adalah baru. Tuhan tidak akan membentuk dunia ini dua kali dan juga tidak akan membuat dunia ini dua kali dan juga tidak akan membuat tatanan baru.

Segala sesuatu yang terjadi di alam ini pada hakikatnya adalah perbuatan Allah. Berbagai hal yang dinilai baik maupun buruk pada hakikatnya adalah dari Allah juga. Jadi sangat salah besar bila ada yang menganggap bahwa yang baik itu dari Allah dan yang buruk adalah dari selain Allah. Oleh karena itu lafal allah harus dipahami dari dalam dan dari luar diri manusia. Misalnya saat manusia menggoreskan pensil, di situlah terjadi perpaduan dua kemampuan kodrati yang dipancarkan oleh Allah kepada makhluk-Nya, yaitu kemampuan gerak pensil. Tanah yang terlempar dari tangan seseorang itu adalah berdasar kemampuan kodrati gerak tangan seseorang, ”maksudnya bukanlah engkau yang melempar, melainkan allah yang melempar ketika engkau melempar.

 Di dunia ini kita merupakan mayat-mayat yang cepat juga akan menjadi rusak dan bercampur tanah. Ketahuilah juga bahwa apa yang dinamakan kawulo-gusti tidak berkaitan dengan seorang manusia biasa seperti yang lain-lain. Kawulo dan Gusti itu sudah ada dalam diriku, siang dan malam tidak dapat memisahkan diriku dari mereka. Tetapi hanya untuk saat ini nama kawula-gusti itu belaku, yakni selama saya mati. Nanti kalau saya sudah hidup lagi, gusti dan kawulo lenyap, yang tinggal hanya hidupku sendiri, ketentraman langgeng dalam Anda sendiri. Bial kamu belum menyadari kata-kataku, maka dengan tepat dapat dikatakan bahwa kamu masih terbenam dalam masa kematian. Di sini memang terdapat banyak hihuran macam warna. Lebih banyak lagi hal-hal yang menimbulkan hawa nafsu. Tetapi kau tidak melihat, bahwa itu hanya akibat panca indera. Itu hanya impian yang sama sekali tidak mengandung kebenaran dan sebentar lagi akan cepat lenyap. Gilalah orng yang terikat padanya. Saya tidak merasa tertarik, tak sudi tersesat dalam kerajaan kematian, satu-satunya yang ku usahakan ualah kembali kepada kehidupan.

Bukan kehendak, angan-angan, bukan ingatan, pikir atau niat, hawa nafsupun bukan, bukan juga kekosongan atau kehampaan, penampilanku bagai mayat baru, andai menjadi gusti jasadku dapat busuk bercampur debu, napsu terhembus ke segala penjuru dunia, tanah, api, air kembali sebagai asalnya, yaitu kembali menjadi baru.<140 ajaran & pemikiran Syekh Siti Jenar,Ahmad Zacky Syafa,Penerbit Visi 7, 2007,ISBN 9791630305, 9789791630306>


Syekh Siti Jenar lahir sekitar tahun 829 H/1348 C/1426 M . keberadaannya sebenarnya dikaburkan oleh sejarah masa lalu. pengkaburan sejarah ini berkaaitan dengan politik masa lalu.politik pada masanya, dimana pada saat itu beliau dianggap sebagai penyebar agama islam yang sesat. keberadaannya dianggap sebagai batu kerikil pelebaran kekuasaan  kerajaan demak bintoro. Yang pada  saat itu didukung oleh wali songo. penggunaan penyebaran  agama islam sebagai salah satu cara untuk memperlemah  kekuasaan kerajaan  Majapahit. Terlepas dari kontroversi itu,   ajaran  syeh siti jenar adalah bentuk kemerdekaan cara berpikirnya.
Dalam sebuah naskah klasik ketoprak asal usul syeh siti jenar adalah dari orang biasa,kawula alit,lokal yang berkesadaran berpikir berbeda dari orang kebanyakan,

 “Wondene kacariyos yen Lemahbang punika asal saking cacing, punika den, sajatosipun inggih pancen manungsa darah alit kemawon, griya ing dhusun Lemahbang.” [Adapun diceritakan kalau Lemahbang (Syekh Siti Jenar) itu berasal dari cacing, itu salah. Sebenarnya ia memang manusia berdarah kecil saja (rakyat jelata), bertempat tinggal di desa Lemah Abang]….<serat Candhakipun Riwayat jati ; Alih aksara; Perpustakaan Daerah Propinsi Jawa Tengah, 2002, hlm. 1>.

Saya tidak mau terkukung dalam polemik asal-usul tersebut.Karl marx menyebutkan bahwa manusia adalah pembuat sejarah. dalam artian manusia harus merubah sejarahnya sendiri.Walaupun dalanm proses ini sering terhambat dalam determinan-determinan tertentu.

Men make their own history, but they do not  make just as they please, they do not make it under circumstances chosen by themselves, but under circumstances directly encountered, given and transmitted from the past.<"The Eighteent  Brumaire of Louis Bonaparte", Karl  Marx,Selected Work" vol 1.op.cit.p 247>
Manusia membuat sejarahnya sendiri, akan tetapi daya kemauannya tidak merdeka, manusia tidak hidup dalam suatu keadaan yang mereka dapat memilih, melainkan hidup dalam keadaan masyarakat yang ditemuinya, yakni keadaan-keadaan yang diwarisi dari masa lalu.

Kemudian angan saya teringat ketika  "syeh siti jenar " dengan merdekanya membebaskan ruhnya terbebas dari belenggu wadagnya menuju alam keabadian. Disaksikan oleh para wali songo di Masjid Demak.  Kemudian diikuti oleh para murid-murid terkasih syeh lemah bang itu.
Warnanen kang lagya layar, Seh Siti Jenar amusthi , nutup nupus napas-napas ,panggulungnya rahsa muksis , ngukut munggeng dimagi , gyan kayad kayun munpakun ,pecat yayah cancala , pleng pulastha Jeng Sitibrit , wus tan kena kinira kacakrabawa.
Tetep pratelaning Kuran,hidajakka ajalidin,layatah kiru sangatan,tegese rapal puniki,tatkala prapteng pati,tan darbe karsa samenut,mengkono kodrattollah,kang muktasbilla alatin,tan ketara Ijrail angambil nyawa.<Pupuh VII, sinom ,1-2,Suluk Syeh Siti Jenar>



sebenarnya kehidupan dan ajal ini adalah hak setiap manusia. Ia berhak menentukan akan menjalani ataupun mengakhiri. Hanya bagi sebagian kita masih belum tahu bagaimaana menuju tirta maya. Seperti mereka yang telah lama menyandang sakit raga.Dan ingin segera mengakhirinya...
dalam koridor perenungan agama maka ini tentulah dianggap salah. Dan salah atau benar bukan kita yang  boleh menilainya. Karena Akal Okol akan berbeda dengan Rasa..
 Lalu terdengar  keras di kuping saya  terikan keras William Wallace dalam film "bravehearth": "FREEDOOMM" sebelum kapak algojo itu  memisahkan kepalanya.......

 *************

Saya baca lagi  pesan WA itu :
"Mas minta doanya...Kangker sudah menjalar sampai hati dan paru-paru.Mbak nana sudah tidak mau diapa-apain lagi. Mbak Nana sudah putus asa. mas. Semoga mbak Nana diberikan yang terbaik..."

 Kehilangan adalah kepedihan. Berbahagialah engkau, wahai musafir papa, yang tidak memiliki apa-apa maka tidak akan pernah kehilangan apa-apa......(syeh siti jenar, 829 H/1348 C/1426 M )
eko rahmawan.11.2014


Rabu, 19 November 2014

Barber shop

Sore kalo senggang mari kita sama sama lenggangkan kaki ke salon biasanya aku potong rambut.rambut kalian sudah sebahu waktunya di potong. Dari pada kena setrap depan kelas. Ayo kita luangkan waktu ke barber saja. Untunglah tidak jadi hujan. Jadi kita pergi sama sama menuntaskan urusan yang tertinggal.  kemaren yang aku janjikan tertunaikan sudah. Si yuma minta dipotong mohawk.si rayhan ikut ikutan.begitu juga si rangga. Hari ini tadi sikecil rangga menelponku kalo ia sudah tidak gerah lagi. Sambil malu malu bertanya ayah tidur dimana? Aku tertawa kecil kala simata lebar berambut sedikit ikal berpendapat .malam ini tidak bisa tidur karena ayah tidak tidur bersamanya....